Usai Tas Berisi Ponsel Dirampas, Gadis Berusia 10 Tahun Di Surabaya Ditinggal Pelaku Di Tempat Sepi

Spread the love

Laporan Wartawan , Luhur Pambudi

SURABAYA – Bersepeda pukul 22.00 malam, gadis berusia 10 tahun berinisial Ap jadi korban perampasan Jalan Arjuno, Sawahan,Kota Surabaya Jawa Timur.

Akibat kejadian itu, gadis asal Kedungdoro, Sawahan, Surabaya tas yang berisi benda berharga seperti situs judi slot gacor yang dibawa saat mengayuh sepeda angin dari rumahnya di Jalan Kedungdoro, ke Jalan Arjuno, Kota Surabaya amblas.

Korban Ap mengaku, dirinya didekati oleh dua orang tak dikenal berboncengan motor saat melintas di Jalan Arjuno, Sawahan, Surabaya, sekitar pukul 22.00 WIB.

Kedua orang tersebut, lantas mengajaknya untuk bepergian ke suatu tempat.

Namun sebelum itu, sepeda angin milik Ap terlebih dulu dititipkan di area parkir sebuah toko swalayan di kawasan jalan tersebut.

Ap dibawa berkeliling hingga sampai ke sebuah ruas jalan yang terpantau sepi di kawasan Jalan Pucang, Kertajaya, Gubeng, Surabaya.

Setibanya di lokasi tersebut, kedua pria tersebut merampas harta benda yang dibawa Ap, lalu meninggalkannya sendirian di ruas jalan tersebut.

“Naiklah sepeda motor bersama 2 laki-laki itu.

April ditinggal di jalan, tas dan handphone dibawa kabur, 2 laki-laki itu,” ujar gadis berbaju merah itu.

Seusai harta bendanya dikuras. Ap yang berjalan seorang diri di kawasan jalan tersebut.

Untungnya berhasil ditemukan oleh dua orang anggata Satlantas Polrestabes Surabaya yang sedang berpatroli.

Mereka bernama Aipda Dedi Seriawan dan Bripka Bagus, yang merupakan Tim Khusus (Timsus) Satlantas Polrestabes Surabaya.

April, kemudian diantarkan oleh para petugas, kepada pihak orangtuanya kembali ke rumah di kawasan Jalan Kedungdoro, Sawahan, Surabaya.

Setibanya di rumah, keluarga besar April yang juga sempat melakukan penggeledahan mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada petugas.

Kasat Lantas Polrestabes Surabaya AKBP Teddy Chandra mengimbau, para orangtua atau masyarakat untuk mengawasi aktivitas anak-anaknya saat beraktivitas di luar rumahnya

Agar senantiasa terpantau segala aktivitasnya. Dan terhindar dari ancaman kejahatan yang berpotensi terjadi di manapun berada.

“Upayakan terus komunikasi dengan anak kita, baik secara langsung maupun tidak langsung, seperti telfon.

Awasi tingkah laku anak-anak kita, agar tidak terjerumus ke ha-hal yang tidak kita inginkan,” katanya, Minggu (10/4/2022).

Tak lupa, Teddy juga mengapresiasi, kinerja pelayanan yang dilakukan oleh dua orang anggotanya itu sehingga, korban dapat segera diselamatkan dan kembali ke pihak keluarga, dengan selamat seperti sediakala.

Ia berharap, kinerja baik dua orang anggotanya itu dapat menjadi pemantik semangat bagi anggota kepolisian lainnya, agar senantiasa peka terhadap kondisi lingkungan di sekitar.

Artikel ini telah tayang di dengan judul Bersepeda Malam Hari, Tas Gadis 10 Tahun di Surabaya Dirampas, Diajak Keliling dan Ditinggal Sendiri

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post Bakal Jadi Jalur Favorit Pemudik, Berapa Tarif Tol Jakarta-Solo Dan Jakarta-Surabaya?
Next post Hasil Perebutan Juara Ketiga Piala AFF Futsal 2022: Vietnam Kalahkan Myanmar Lewat Adu Penalti