TV Rusia Sebut Putin Akan Luncurkan Nuklir Ke Perbatasan Eropa Jika Finlandia Dan Swedia Gabung NATO

Spread the love

Rusia – Tetangga Rusia Swedia dan Finlandia tampaknya mengincar keanggotaan NATO.

Situasi ini semakin membuat marah Presiden Rusia Vladimir Putin.

Ketika kedua negara bergabung, NATO akan dapat membangun pangkalan militernya sendiri di masing-masing negara yang berbatasan dengan Eropa.

Situasi dianggap sebagai ancaman bagi Rusia. link judi slot mpo

Jadi, Putin mengancam akan menggunakan senjata nuklir taktis di perbatasan Eropa ketika pangkalan NATO muncul di Swedia dan Finlandia.

Seperti diketahui, Rusia menyerang Ukraina karena ingin bergabung dengan NATO.

Situasi serupa dapat dialami di Swedia dan Finlandia.

Televisi pemerintah Rusia mengatakan Finlandia dan Swedia akan mengizinkan Moskow untuk menyebarkan senjata nuklir taktis melintasi perbatasan Eropa jika mereka mengizinkan pangkalan militer di wilayah mereka setelah bergabung dengan NATO.

Kemarin Sosial Demokrat Swedia mengumumkan bahwa mereka telah melepaskan penentangan mereka terhadap mantan anggota NATO.

Ini terjadi hanya beberapa jam setelah Finlandia mengkonfirmasi niatnya untuk bergabung dengan NATO.

Swedia pasti akan mengikuti jejak Finlandia.

Pakar pro-Vladimir Putin membuatnya semakin sulit tadi malam di televisi pemerintah Rusia.

Seorang komentator di Rossiya One mengatakan bahwa alasan resmi Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO adalah rasa takut.

Beberapa minggu yang lalu, Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev mengatakan bahwa Rusia dapat mengerahkan senjata nuklir dan rudal hipersonik di wilayah Kaliningrad antara Polandia dan Lithuania sebagai tanggapan atas ekspansi NATO ke negara-negara Nordik.

Salah satu alasan utama Moskow menginvasi Ukraina pada Februari adalah untuk menghentikan ekspansi NATO.

Tetapi rencana itu sekarang berantakan, dengan kedua negara Skandinavia mengatakan mereka ingin bergabung dengan NATO.

Implementasi resmi Stockholm akan mulai berlaku hari ini setelah diskusi dan persetujuan oleh anggota parlemen.

Sekarang mengejutkan bahwa Swedia, negara netral selama Perang Dunia II, menarik diri dari aliansi militer selama lebih dari 200 tahun.

Sebuah partai yang dipimpin oleh Perdana Menteri Magdalena Andersson, yang telah menentang keanggotaan NATO sejak aliansi itu dibentuk, memperoleh mayoritas di parlemen Swedia untuk bergabung dengan NATO.

Anderson mengatakan dia akan berkonsultasi dengan Kongres hari ini sebelum mengumumkan niat resmi pemerintah untuk keanggotaan NATO.

“Eropa, Swedia, dan publik Swedia sedang mengalami realitas baru dan berbahaya,” kata Andersson, mengumumkan kebijakan mundur selama beberapa dekade.

“Hal terbaik untuk Swedia dan untuk keamanan rakyat Swedia adalah bergabung dengan NATO,” katanya.

Banyak politisi Swedia mengatakan dukungan mereka akan tergantung pada bergabungnya Finlandia.

“Pada 15 Mei 2022, Dewan Partai memutuskan bahwa Swedia harus berusaha untuk mengajukan keanggotaan NATO,” kata SPD dalam sebuah pernyataan.

Swedia, negara netral selama Perang Dunia II, telah keluar dari aliansi militer selama lebih dari 200 tahun, meskipun memiliki hubungan dekat dengan organisasi yang berbasis di Brussels sejak 1990-an.

Partai Andersen, yang telah menentang keanggotaan NATO sejak aliansi itu didirikan, sekarang siap untuk bergabung dengan parlemen Swedia dengan mengamankan mayoritas.

Ini terjadi kurang dari tiga bulan setelah Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari.

Langkah kedua negara tersebut merupakan pembalikan mencolok dari kebijakan militer nonblok dan meletakkan dasar bagi aliansi militer Barat yang terdiri dari 30 negara.

Pernyataan itu disampaikan Presiden Finlandia Sauli Ninisto dan Perdana Menteri Sanna Marin dalam konferensi pers bersama yang diadakan di Istana Kepresidenan di Helsinki.

Parlemen Finlandia diperkirakan akan menyetujui keputusan untuk bergabung dengan NATO di masa depan.

Tapi setelah gelombang dukungan publik untuk melakukannya, itu dianggap formal.

Aplikasi keanggotaan resmi akan diajukan ke markas NATO di Brussel sekitar minggu depan.

Pada pertemuan NATO hari ini di Berlin, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken menyatakan keyakinannya bahwa negara-negara anggota NATO akan mendukung proposal tersebut setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengajukan keberatan di menit-menit terakhir.

“Saya mendengar bahwa Finlandia dan Swedia sangat mendukung untuk bergabung dengan aliansi tersebut,” katanya di ibu kota Jerman.

Pada hari Minggu 15 Mei 2022, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan Turki telah menyatakan keyakinannya dalam mengatasi keprihatinan yang diungkapkan di Ankara tanpa menghalangi proposal untuk keanggotaan potensial di Swedia dan Finlandia.

“Turki telah menjelaskan bahwa itu tidak dimaksudkan untuk memblokir keanggotaan,” kata Stoltenberg.

Dua negara nonblok Skandinavia yang tergabung dalam NATO akan menghina Presiden Rusia Vladimir Putin. Putin membenarkan hal ini dengan berargumen bahwa perang Ukraina merupakan respons terhadap ekspansi NATO di Eropa Timur.

Finlandia berbagi perbatasan 830 mil dengan Rusia. Jika permintaan Finlandia dikabulkan, perbatasan Rusia-NATO akan hampir dua kali lipat panjangnya.

Kemarin, Putin mengatakan kepada presiden Finlandia melalui telepon bahwa dia membuat kesalahan dalam bergabung dengan NATO karena dia menghadapi “ancaman keamanan”.

Ninisto mengatakan pertemuan dengan Putin berlangsung tanpa kemarahan karena kedua belah pihak berusaha menghindari ketegangan.

“Operasi militer khusus Rusia di Ukraina dan serangan siber oleh Finlandia dan Swedia telah mengubah lanskap keamanan di Helsinki,” kata Putin.

Sementara itu, seorang pejabat militer Barat mengatakan pada hari Minggu bahwa serangan Moskow di Ukraina, yang dimulai dengan tujuan merebut Kyiv dan menggulingkan pemerintah Ukraina, telah melambat.

Mereka mengatakan invasi Rusia telah kehilangan sepertiga dari pasukan mereka sejak Februari.

Sumber: Dailymail.co.uk/Warta Kota

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post KKB Papua Kirim 2 Wanita Mematai-Matai Pos Keamanan Sebelum Menyerang, Untungnya Aparat Curiga
Next post 5 Mitos Sunscreen Yang Perlu Diwaspadai Menurut Dokter Kecantikan, Apa Saja?