Putin Ingatkan NATO Tolak Dengarkan Rusia, Tegaskan Pilihan Pertama Menyerang Duluan

Spread the love

MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin menekankan bahwa dia memutuskan untuk menyerang lebih dulu karena Rusia melihat bahaya yang berkembang di Ukraina setiap hari.

Putin memberikan pidato memperingati 77 tahun kemenangan atas pohon cedar Jerman dalam Perang Dunia II, sementara penegasan Presiden Putin dibuat. slot deposit ovo

Putin juga menegaskan kembali bahwa tujuan operasi militer khusus di Ukraina adalah perlucutan senjata dan perlucutan senjata Ukraina, yang akan dimulai pada 24 Februari 2022.

Menurut Putin, keputusan untuk memulai operasi pada 24 Februari adalah satu-satunya pilihan yang tepat dalam situasi tersebut.

“Kami telah melihat bagaimana infrastruktur militer telah berkembang, ratusan penasihat asing telah mulai bekerja di sana, dan senjata terbaru secara teratur dikirim dari negara-negara NATO,” kata Putin.

“Risiko ini meningkat dari hari ke hari. Ini hanya keputusan yang memaksa, tepat waktu, dan benar yang dibuat oleh negara yang kuat dan independen,” kata Putin di Moskow.

Presiden Federasi Rusia mengatakan bahwa negara-negara NATO telah menolak untuk mendengar keberatan Federasi Rusia.

“Operasi hukuman lain telah disiapkan di Donbass untuk menyerang tanah bersejarah kami, termasuk Krimea,” kata Putin di Lapangan Merah.

Menurut Vladimir Putin, blok NATO telah memulai pengembangan militer aktif di wilayah yang berbatasan dengan Federasi Rusia.

Ini secara sistematis menciptakan ancaman yang sama sekali tidak dapat diterima ke negara di perbatasan Rusia.

Rusia merebut rudal Inggris

Dalam perkembangan menarik lainnya di medan perang Ukraina, Rusia menangkap rudal berpemandu presisi Brimstone buatan Inggris yang nyaris tidak rusak.

Pada 8 Mei, sumber-sumber Rusia merilis gambar-gambar rudal yang diyakini telah ditemukan oleh pasukan Rusia di dekat front wilayah Zaporichia.

Dilaporkan, rudal tersebut gagal terbang dalam beberapa detik setelah diluncurkan oleh pasukan Kyiv. Rudal tersebut mengalami kerusakan ringan.

Rudal yang ditangkap adalah rudal generasi pertama Brimstone yang menggunakan pencari radar gelombang milimeter aktif dan sistem navigasi inersia.

Rudal generasi kedua dilengkapi dengan pencari mode ganda yang lebih canggih yang juga mendukung panduan laser semi-aktif.

Jangkauan maksimum Brimstone versi darat tidak diketahui, tetapi versi tembakan udara dapat mencapai target lebih dari 20 km jauhnya.

Hulu ledak rudal adalah beban tandem 6,3 kg dengan mode penundaan dan sekering jarak yang berbeda.

Pada bulan April, Inggris mengumumkan akan memasok ratusan rudal Brimstone berbasis darat ke tentara Kyiv.

London tidak mengatakan akan mengirimkan persediaan rudal yang ternyata beberapa generasi lebih tua.

Penggunaan pertama rudal Brimstone oleh pasukan Kyiv di wilayah Donbass tercatat pada 6 Mei.

Namun, ada kemungkinan bahwa rudal itu sebelumnya digunakan untuk melawan tentara Rusia, Republik Rakyat Donetsk, dan pasukan Republik Rakyat Luhansk.

Rudal Brimstone yang disita akan dikirim ke Rusia untuk penelitian.

Militer Rusia mungkin mempelajari atau merekayasa balik radar gelombang milimeter rudal.

Inggris adalah salah satu pendukung militer utama tentara Kyiv. Pada tanggal 7 Mei, Inggris mengumumkan bahwa mereka akan memberikan tambahan £1,3 miliar ($1,6 miliar) bantuan militer dan bantuan ke Kyiv. (/depan selatan/xna)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post Inflasi April Tertinggi Sejak 2017, Minyak Goreng Jadi Penyumbang Terbesar
Next post Peringatan Dini BMKG Selasa, 10 Mei 2022: Wilayah Yogyakarta Berpotensi Hujan Lebat Disertai Angin