Provokasi Di Transnistria Bisa Seret Perang Rusia-Ukraina Melebar Ke Moldova  

Spread the love

CHISINAU – Alexander Nepogodin, seorang jurnalis politik, pakar Rusia dan bekas Uni Soviet memperingatkan situasi eksplosif di negara mini Transnistria.

Lewat ulasannya di Russia Today, Rabu (18/5/2022), Nepogodin menguraikan, wilayah kecil, yang berbatasan dengan Ukraina, diakui secara internasional sebagai bagian dari Moldova.

Namun Transnistria berusaha menyatakan sebagai wilayah merdeka. Serangkaian ledakan mengguncang ibu kota, Tiraspol, pada akhir April. slot online gacor hari ini

Tembakan juga menggelegar di dekat perbatasan Transnistria-Ukraina, tetangganya yang dilanda perang.

Beberapa bangunan militer dan infrastruktur utama dihantam bom. Di antaranya Kementerian Keamanan Negara, pusat TV dan radio, serta gudang amunisi terbesar di Eropa Timur.

Menurut Nepogodin, masalah Transnistria telah mendidih di pinggiran politik global sejak pertempuran melawan Moldova berhenti pada 21 Juli 1992, dan gencatan senjata ditandatangani.

Sekarang, 30 tahun kemudian, ‘konflik beku’ ini sekali lagi menantang keamanan Eropa.

Siapakah yang bisa mendapatkan keuntungan dari eskalasi di Transnistria? Bagaimana operasi militer khusus Rusia ke Ukraina berdampak ke wilayah ini.

Situasi Eksplosif di Transnistria

Republik Moldavia Pridnestrovian (PMR) yang memisahkan diri adalah salah satu wilayah pertama yang siaga tinggi setelah operasi Rusia dimulai pada Februari.

Mayoritas penduduknya mengambil sikap pro-Moskow, dan sejak awal 1990-an, Transnistria telah memutuskan hubungan dengan Moldova dan mengandalkan dukungan Kremlin.

Secara geografis, bagaimanapun, PMR dekat dengan barat daya Ukraina, berbatasan dengan Odessa dan Vinnitsa.

Sejak hari-hari pertama operasi Moskow, menjadi jelas provokasi dapat terjadi di sini. Pada 25 April, Gedung Kementerian Keamanan Negara dihantam tembakan peluncur granat.

Kebakaran terjadi di gedung itu, dan ledakan itu menghancurkan jendela-jendela di gedung-gedung di dekatnya, tetapi tidak ada yang terluka atau tewas.

Sementara layanan darurat menangani puing-puing, pihak berwenang mencoba mencari tahu siapa yang berada di balik penembakan itu.

Akhirnya mereka menyimpulkan episode seperti itu dimainkan oleh mereka yang ingin menyeret Transnistria ke dalam konflik Rusia-Ukraina.

Keesokan harinya, sebuah lapangan terbang militer di dekat Tiraspol dihantam ledakan, dan kemudian dua antena di Mayak, tempat pusat TV dan radio Transnistrian berada, diledakkan.

Blogger menemukan jaringan Penyiaran Televisi dan Radio Rusia telah melakukan transmisi ke AS, Timur Tengah, dan Amerika Latin, menggunakan pemancar itu.

Setelah serangkaian ledakan, Dewan Keamanan PMR menaikkan peringatan ancaman teroris ke tingkat tertinggi dan berjanji untuk menerapkan langkah-langkah khusus.

Pihak berwenang akan mengevakuasi orang, merawat para korban, memberikan konseling psikologis, dan membantu mengamankan properti jika pemiliknya memiliki untuk pergi.

Presiden PMR, Vadim Krasnoselsky, percaya Ukraina berada di balik insiden tersebut.

“Kami tahu dari mana teroris itu berasal dan ke mana mereka pergi setelahnya. Saya yakinkan Anda, mereka tidak ada hubungannya dengan masalah Transnistria, ” kata politisi itu.

Pemerintah setempat juga memutuskan untuk membatalkan perayaan Hari Kemenangan pada 9 Mei sebagai tindakan pencegahan.

Mereka melarang kembang api dan meminta orang-orang untuk tidak membawa bunga ke makam tentara Soviet yang gugur.

“Mengadakan pertemuan di lokasi tertentu tidak aman,” jelas Krasnoselsky, menambahkan suatu hari nanti mereka akan merayakan seperti yang mereka lakukan 9 Mei 1945.

Terlepas dari semua tindakan yang diambil, situasi di Transnistria masih tegang pada hari-hari berikutnya.

Pada 27 April, peluncur granat VOG-25 tampaknya digunakan untuk menembak gudang militer di Kolbasna tempat pasukan penjaga perdamaian Rusia ditempatkan.

Komite Investigasi PMR menyimpulkan serangan itu diorganisir dari wilayah Ukraina.

Kolbasna, yang terletak di dekat perbatasan Ukraina, adalah rumah bagi persediaan amunisi terbesar di Eropa Timur.

Pada 2000, Gudang itu menampung 42 ton amunisi artileri dan infanteri dan peralatan militer lainnya.

Menyusul kesepakatan yang dicapai pada KTT OSCE 1999 di Istanbul, lebih dari 20 ton dipindahkan atau dihancurkan.

Tapi fasilitas tersebut masih menyimpan sejumlah besar senjata yang disimpan di sana setelah pasukan Soviet, dan kemudian Rusia, mundur dari Jerman dan Cekoslowakia.

Tepat setelah Moskow memulai operasi militernya, saluran Telegram tertentu mulai membahas skenario di mana Ukraina akan mencoba mengambil alih gudang dan mengambil senjata.

Pihak berwenang tidak mengomentari rumor tersebut, tampaknya mereka percaya AS dan UE telah memasok negara itu dengan peralatan modern yang cukup.

Ketegangan Meningkat

Konflik Transnistria 1992 disebabkan disintegrasi Uni Soviet. Transnistria adalah bagian dari Republik Soviet Moldova, sebuah daerah yang dihuni oleh orang-orang berbahasa Rusia.

Hari ini Transnistria adalah republik yang memisahkan diri yang terkunci di antara Moldova dan Ukraina.

Kemungkinan membuka lagi konflik Transnistria telah dibahas selama beberapa tahun.

Pembicaraan muncul kembali 2014, setelah Krimea bersatu kembali dengan Rusia dan konflik dipicu di Donbass.

Setengah dari 500.000 orang yang tinggal di Transnistria adalah warga negara Rusia, dan pihak berwenang telah menyesuaikan hukumnya dengan hukum Rusia sejak 2016 untuk mengakomodasi integrasi di masa depan.

Dalam konteks ini, Ukraina mulai melihat PMR sebagai bagian yang tidak bersahabat dari ‘dunia Rusia’ di dekat perbatasannya.

Hubungan lebih kuat antara Ukraina dan Moldova, meningkatkan tekanan militer dan politik pada PMR.

Pada 2022, risiko eskalasi tumbuh lebih tinggi. Namun, dilihat dari pernyataan para politisi di Moldova dan Transnistria, kedua pihak sebenarnya ingin menghindari terseret konflik.

Berbicara kepada orang-orang Ukraina, khususnya wilayah Vinnitsa dan Odessa, pada 26 Februari, Presiden Krasnoselsky mengatakan desas-desus ancaman dari Transnistria adalah provokasi.

Tanggapan Moldova terhadap serangkaian ledakan di Transnistria relatif tertutup. Berbicara kepada pers setelah pertemuan Dewan Keamanan Tertinggi negara itu pada 27 April, Presiden Maia Sandu menyalahkan eskalasi pada pasukan pro-perang di wilayah tersebut.

Menteri Pertahanan Moldova Anatolie Nosatii menekankan kementeriannya memantau peristiwa tersebut dengan maksud untuk menghindari eskalasi lebih lanjut.

Moldova melakukan segala upaya untuk menjauhkan diri dari krisis Ukraina, dan ancaman eskalasi yang menjulang menjadi perhatian besar baik bagi pemerintah maupun publik.

Layanan Informasi dan Keamanan negara itu mengeluarkan pernyataan yang menyerukan kepada orang-orang untuk tetap tenang dan menahan diri untuk tidak menyebarkan informasi yang belum diverifikasi.

“Penting untuk mencegah penyebaran berita palsu yang memicu kebencian dan perang,” kata pernyataan itu.

Sementara pihak berwenang Moldova berusaha menenangkan warga, Angkatan Bersenjata Ukraina memulai latihan militer di dekat Podolsk (sebelumnya Kotovsk), sebuah kota di dekat perbatasan Transnistria, dengan mengerahkan sedikitnya 2.000 tentara.

Wartawan Ukraina Dmitry Gordon berkomentar Angkatan Darat Ukraina harus memukul PMR karena merupakan sumber ancaman bagi wilayah Odessa.

Secara resmi, Ukraina telah membantah terlibat dalam insiden ini. Namun, beberapa politisi Ukraina membuat pernyataan yang tampaknya mengganggu PMR dan Moldova.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post SPK Honda HR-V Terbaru Tembus 8.000 Unit, Inden Makin Panjang, Ini Sebabnya
Next post Syarat Naik Kereta Api Terbaru Dari Pemerintah, Apakah Wajib Antigen/PCR?