Kim Jong Un Dukung Vladimir Putin Tumpas ‘Pasukan Musuh’

Spread the love

Seoul – Pidato Presiden Ukraina Vladimir Putin kemarin mendapat reaksi beragam dari berbagai pemimpin dunia.

Pidato Putin bertepatan dengan Hari Kemenangan pada 9 Mei, hari Nazi Jerman menyerah kepada Uni Soviet.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un juga menanggapi. link slot online 2022

Ketua Kim menyatakan dukungannya untuk Rusia dalam pidatonya pada hari yang sama.

Dan seperti yang dilaporkan Pyongyang News pada Selasa, 5 Oktober 2022, Ketua Kim merayakan ulang tahun Presiden Vladimir Putin tahun ini.

Selain itu, Ketua Kim menyatakan dukungannya kepada Rusia untuk melindungi ‘kehormatan’ dari ‘musuh’.

Baik laporan Ketua Kim maupun Kantor Berita Pusat Korea tidak secara khusus menyebutkan invasi Rusia ke Ukraina.

Namun, Kim mengatakan dia mempertahankan “solidaritas yang kuat” dengan Moskow atas peristiwa baru-baru ini.

Ketua Kim dikatakan baru-baru ini menggambarkan upaya Rusia “untuk menekan ancaman militer dan politik dan ancaman kekuatan musuh dan untuk menjaga kehormatan negara (Rusia)”.

Pyongyang telah berulang kali mengkritik AS atas konflik Ukraina.

Korea Utara menuduh AS melakukan ‘kebijakan hegemonik’ sebagai ancaman terhadap stabilitas dan keamanan dunia.

Invasi Rusia ke Ukraina memecah belah Dewan Keamanan PBB karena Moskow memiliki hak veto.

Hal ini dimaknai sebagai menciptakan kondisi bagi rezim Kim Jong-un untuk memacu pengembangan senjata Korea Utara.

Sepanjang 2022, Korea Utara telah meningkatkan uji coba senjatanya dan sejauh ini telah melakukan 15 uji coba rudal.

Parade militer

Presiden Putin menghadiri parade Hari Kemenangan di Lapangan Merah di Moskow.

Rusia memamerkan koleksi tentara dan peralatan militer untuk memperingati peran Uni Soviet dalam Perang Dunia II.

Dalam pidatonya, Putin tidak mengomentari langkah Rusia untuk mengakhiri perang.

Sebaliknya, ia menekankan bahwa klaim Ukraina dan NATO menimbulkan “ancaman” bagi Rusia.

Putin mengatakan ekspansi NATO di Eropa Timur layak mendapat serangan pencegahan.

Dia membenarkan invasi ke Ukraina untuk mencegah perang yang “diperlukan” melawan NATO.

“Risikonya meningkat dari hari ke hari. Rusia membuat keputusan tentang tanggapan awalnya terhadap agresi. Dalam pidatonya yang dikutip oleh Associated Press, Putin mengatakan bahwa ini (invasi ke Ukraina) bersifat memaksa, tepat waktu dan satu-satunya yang benar. Kata. Keputusan.”

Setelah penangkapan Kyiv yang gagal, serangan terkonsentrasi di wilayah Donbas, tetapi tentara Rusia tidak membuat banyak kemajuan.

Beberapa orang khawatir bahwa Putin akan secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina dan mengumumkan mobilisasi besar-besaran untuk mendukung agresi tersebut.

Perang Ukraina yang berkepanjangan menghadirkan tantangan tersendiri bagi Rusia, mengingat menipisnya sumber daya perang konvensional dan dukungan senjata yang berkelanjutan dari rezim Kyiv.

Sementara itu, kegagalan Rusia di Ukraina sejauh ini harus dibayar mahal karena sanksi luas yang telah mengunci ekonomi Rusia bersama-sama.

Pidato Presiden Ukraina

Sementara itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara langsung di Kyiv pada D-Day.

Ia kembali menegaskan tekad Ukraina untuk tidak kalah dalam perang ini.

“Sebentar lagi akan ada kemenangan dua hari di Ukraina. Satu (Rusia) tidak akan memiliki apa-apa. Kami menang dulu. Sekarang kami akan menang,” kata Zelensky.

Volodymyr Zelensky telah memperingatkan dalam beberapa hari terakhir bahwa serangan Rusia akan meningkat menjelang D-Day.

Samper: AP / .TV

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous post BNPT Tindaklanjuti Terkait 5 WNI Yang Disanksi Amerika Diduga Fasilitator Pendanaan ISIS
Next post Mobil Travel Ditabrak Bus Lalu Dihantam Truk Di Jalur Pantura Subang, Empat Orang Meninggal Dunia